Diposting pada

The Age Of Shadows (2016) WEBRip

Dilihat: 292 views

The Age of Shadows
(2016)

Quality: WEBRip

Released
7 September 2016 (South Korea)
CountrySouth Korea
Language
Korean | Japanese | Mandarin | English
Genres
 Action | Drama | Thriller
Director
Jee-woon Kim
Writer
Jee-woon Kim
Starcast
Byung-hun Lee, Yoo Gong, Kang-ho Song | See full cast & crew »
Rating
7.4/10

Review:

Selain film horror dengan kualitas mumpuni yang jumlahnya cukup banyak tahun ini film-film Korea yang berhasil meninggalkan impresi sangat kuat juga berada dalam kondisi yang sama. Dari banyak film berkualitas kuat tersebut ‘The Age of Shadows’ terpilih menjadi wakil Korea Selatan at the next Academy Awards pada kategori Best Foreign Language Film, yang jika menilik bagaimana perkembangan industri perfilman mereka cukup aneh hingga kini Korea belum pernah berhasil meraih nominasi di kategori tersebut. Bagaimana dengan potensi yang dimiliki oleh period spy movie ini? It’s like a mix between Inglourious Basterds and The Departed, of course with kimchi taste.

Pada tahun 1920-an saat Korea Selatan masih berada di bawah kependudukan Jepang eksis sebuah Korean independence group, the Righteous Brotherhood. Lee Jung-Chool (Song Kang-Ho) merupakan mantan anggota grup tersebut namun kini bekerja sebagai polisi bagi Jepang. Suatu ketika ia diperintahkan untuk menghancurkan the Righteous Brotherhood, dan cara yang ia gunakan adalah membangun koneksi dengan Kim Woo-Jin (Gong Yoo) sebagai seorang art dealer. Namun Kim Woo-Jin bukan sosok biasa, ia pemimpin regional the Righteous Brotherhood. Dua pria itu telah menaruh curiga satu sama lain meskipun di sisi lain hubungan mereka semakin akrab hingga suatu ketika the Righteous Brotherhood menyadari bahwa ada mata-mata di dalam kelompok mereka.

Setting yang film ini gunakan memang terasa klasik atau vintage tapi itu tidak menghalanginya untuk membawa penonton seolah menjadi bagian lain di dalam cerita yang dipenuhi aksi mata-mata itu. Kekuatan utama ‘The Age of Shadows’ terletak pada kemampuan sutradara dan writer Kim Jee-woon (A Tale of Two Sisters; The Good, the Bad, the Weird; I Saw the Devil, The Last Stand) dalam menciptakan pondasi masalah lalu membawa kita mengikuti tik-tok antara Jepang dan Korea yang dibentuk dengan menarik. Awalnya ini tampak seperti akan dipenuhi hal-hal prosedurial tapi itu sangat kental hanya ketika cerita mencoba menggambarkan inti utama dari masalah, setelah itu terbentuk Kim Jee-woon kemudian membawa penonton masuk ke dalam petualangan yang terasa suspenseful, melompat dan kemudian memutar poros. Secara individual setiap karakter menunjukkan daya tarik yang oke, tapi ketika mereka bersatu sebagai sebuah “tim” kesan oke itu tidak saling tumpang tindih, meskipun mereka mungkin saja musuh tapi koordinasi di antara mereka tidak terasa rusuh.

Dari materi yang ia miliki salah satu yang di takutkan akan ‘The Age of Shadows’ lakukan adalah dia kemudian berubah menjadi sebuah panggung sandiwara, tapi nyatanya hal itu tidak terjadi. Setelah nuansa cerita terbentuk dengan oke penonton merasa terikat cukup kuat dalam aksi mengintai dengan rasa curiga yang dilakukan karakter, dikemas oleh Kim Jee-woon dengan cara yang cukup elegan. Hal terbaik yang ia lakukan di bagian ini adalah membuat cerita tampak rumit tapi tidak memusingkan penonton, bermain dengan paranoid membuat spy game ini secara rutin bergeser antara dua karakter utama dengan cara yang menyenangkan sementara di sisi lain kita tahu apa bahaya yang dapat muncul ketika semua “rahasia” itu terungkap. Fakta bahwa dua karakter utama kita merupakan alumni dari sekolah yang sama juga salah trik yang oke, hubungan unik yang mereka punya punya pesona kombinasi canggung dan lucu yang oke, try to bait each other.

Hal itu yang membuat sepanjang 140 menit durasi yang film ini punya tidak ada bagian yang terasa membosankan walaupun jika melihat sinopsis dan konflik yang ia punya durasi tersebut dapat dibuat sedikit lebih kecil. Tapi at least ketika film ini berakhir tidak ada bagian yang terkesan unnecessary, mungkin itu karena penonton seperti terjebak di dalam dunia penuh aksi mata-mata itu. Mood yang ditampilkan cerita terasa oke dan itu dilengkapi dengan kesan stylish yang begitu konsisten kualitasnya sejak awal hingga akhir. Memang bagus cara Kim Jee-woon juga menggabungkan tatanan produksi yang indah itu bersama visi yang ia punya pada cerita. Production design and costumes on par dengan ‘The Handmaiden’, sementara score dan cinematography berhasil menciptakan atmosfir cerita yang kuat, hal itu digunakan oleh Kim Jee-woon dengan cermat sehingga tidak membatasi kebebasannya bercerita, termasuk ketika menampilkan berbagai action dengan punch yang terasa memikat.

That train sequence mungkin akan menjadi salah satu sequences dari sebuah film yang difavoritkan ditahun ini, perpaduan suspense dengan dramatisasi yang oke. Meskipun juga mencoba memasukkan sedikit filosofi tentang humanism dan paradoks tentang kehidupan, tapi Kim Jee-woon tidak mencoba mengurangi kesan brutal yang terdapat di dalam cerita. Seperti yang disebutkan di awal tadi itu dia lakukan juga dengan cara yang cermat, action scenes menampilkan koreografi dan staging yang terasa cantik dan presisi. Sama seperti cerita mereka tampak rumit tapi begitu renyah untuk dinikmati, terasa artistik tapi tidak muddle. Kinerja cast berhasil menjadi pelengkap puzzle, Song Kang-ho menampilkan persona yang engaging sedangkan pada his second big hit tahun ini Gong Yoo tampil sebagai leader dengan determinasi yang kuat serta karisma yang oke, perpaduan grim dan rebel. Pemeran pendukung lainnya juga tampil oke termasuk Han Ji-min, Um Tae-goo, Shin Sung-Rok, Seo Young-Joo, hingga Lee Byung-Hun.

Dengan gloomy mood yang dominan di beberapa bagian ‘The Age of Shadows’ terasa sedikit goyah namun itu tidak mempengaruhi kualitas dari excitement yang telah ia bangun sejak awal, kisah tentang espionage dipenuhi konflik internal dan permainan emosi yang oke. Mampu membuat cerita dan karakter terasa gripping secara stabil hingga akhir adalah kunci kesuksesan Kim Jee-woon dalam membuat sebuah permainan a la kucing dan tikus yang terasa menghibur, sebuah historical drama plus thriller dengan action yang oke berisikan penggambaran tentang manusia di dalamnya. For me ini bukan film terbaik yang dihasilkan industri perfilman Korea Selatan tahun ini, but with this consistently captivating action thriller Korea Selatan punya peluang yang lebih baik pada pertarungan di kategori Best Foreign Language Film di ajang Academy Awards tahun ini ketimbang tiga tahun sebelumnya.
Sumber

File
Format
MP4AVI
Quality
WEBRip
WEBRip
Codec IDAVC
(H.264)
MPEG-4
XVID)
AudioAAC
(Stereo)
Mp3
(Mono)
Width720 px
500 px
Height408 px
260 px
Duration2:20:122:20:12
File
Size
382 mb279 mb
SS
Download
UCMP4AVI
TFMP4AVI
OLMP4AVI
UFMP4AVI
UIMP4AVI
SFMP4AVI
UPMP4AVI

Download Film Lebih Cepat Gunakan UCWEB klik!
Hot Downloads of 2017 !
Hot Video !
Subtitle: web.theageofshdws.2016.zip | More
Bahasa: Indonesia
Format : SUB & SRT
Subtitle By: t0t0r0

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *